Daisypath - Anniversary

Friday, 12 February 2016

Sayang

Masih kah kau ingat,
permulaan perkenalan,
segalanya ku rasa indah,
kehadiran kau telah membalut luka,
terlalu lama sayang aku menunggu insan sepertimu,

Saat perkenalan menjadi kasih dan sayang,
tangisan dan ketawa mewarnai hubungan kita,
kadang kala hubungan ini teruji oleh kesibukan,
namun aku masih tetap dengan penantian,
kerna aku percaya kau pasti hadir kembali,
warnai hari-hari masa nanti.

Sayang,
saat aku ketahui kau sudah dimiliki,
bagai luruh jantungku,
sesak nafas ini,
insan yang aku idamkan,
angankan,
impikan,
mimpi-mimpi siang hari untuk bersama,
adalah milik insan lain,

Doaku yang satu,Ya Allah berikan petunjuk dan kebenaran sebenarnya tentang perasaan ini,
hendak ditangisi, tiada airmata yang mampu, namun saat kerinduan hadir, tembok ego tetap ku runtuhkan untuk melihat senyuman mu, untuk mendengar hilai tawamu, 
namun sayang, 
satu saat nanti, dengan berat hati hubungan terlarang ini harus ku putuskan demi kebahagiaan. 

Tuesday, 3 November 2015

kesibukan

Jujur aku tidak mahu mendengar tentang 'sibuk',
kerna 'sibuk' seorang anak tidak mendapat perhatian ibu dan ayahnya,
kerna 'sibuk' satu pasangan hampir runtuh hubungan,
kerna 'sibuk' seorang anak melupakan jasa ibu dan bapanya,
kerna 'sibuk' aku juga rasa di abaikan. 

jujur aku mengalami segala rasa oleh kesibukan kau,
jika dulu segalanya terbatas atas alasan sibuk dengan kerja,
dengan itu aku mencari alasan mencari identiti aku sendiri,
maaf aku sudah terlalu jauh menyimpang ,
namun ada satu saat hadirnya insan 
cukup buat aku tersenyum ,
saat dengan dirinya aku lupa segala masalah,
namun masih,
kesibukan mengatasi segalanya.

bukan tidak pernah faham, cukup faham,
hingga kau hilang, kemudian mncul kembali,
tidak mahukah kau melayari hubungan ini dengan satu ikatan yg halal.
maaf aku terlalu cepat menyanyangi cuma aku selasa dengan kau,
moga segalanya di redhai Allah,
dan aku akan cuba kuatkan diri untuk bersabar 
menghadapi 'kesibukan' kau. 

Thursday, 21 May 2015

Rasa

Jujurlah ,
ingin aku lafazkan setiap kata,
yang tersimpan jauh di sudut
hati ini,
rindu ...
rindu yang tak terluah,
apa guna kau berikan rasa ini
andai niat di hati untuk pergi,
lalu aku yang harus lawan segala rasa
untuk terus bangkit ..

Hampir tiap tidur malam ku,
wajah kau , alunan suara kau,
hadir hingga buat airmata ku mengalir,
hadirlah kawan .. berikan senyuman itu sekali sahaja lagi, agar hilang segala rasa yg gundah ini ..
jika aku mampu luahkan pasti aku dpt miliki kau kawan, namun banyak perbezaan buat aku sedar diri, ... yang sekarang lebih layak ... tidak mengapa aku bisa tersenyum sendiri .

#05042015

Sunday, 10 May 2015

Rapuh

Aku percaya dengan kata-kataku ini,
"jika kau kuat untuk memulakan maka kau harus kuat untuk melepaskan"

Sekuat mana harus aku buktikan,
bahawa aku kehilangan kau,
sesungguhnya kehilangan kau
cukup buat tangkai hati ini dirundung sayu,

kenangan..
usah di cerita terlalu banyak
aku sendiri masih buntu
samada harus melepaskan atau
menyimpan segala memori ..
Adakah kau mungkin menjadi milik aku,
atau hanya singgahan hati saja,
hanya untuk meninggalkan pengajaran buat diri ini.

Hadirlah ..
Rungkaikanlah
segala persoalan yang menghantui diri ini
hampir bertahun.
Jika sayang katakanlah,
jika cinta luahkanlah,
jika suka nyatakanlah,
agar dapat aku berikan yang selayaknya.

seungguhnya diri ini terlalu rapuh untuk terusan tersenyum. ya mungkin untuk sementara aku boleh tersenyum, tapi cukup satu hari aku duduk sendiri lalu berfikir tentang kita. Apa kesudahan, jika keduanya bahagia tidak mengapalah, aku rela melepaskan, tapi jika diri ini yang kau ingin kan nyatakan agar aku terusan menunggu hati kau terbuka untukku.
#5/4/2015

Sunday, 19 April 2015

dugaan

Saat ini mahu saja aku terusan sujud kepada engkau TuhanKu,
beribu dugaan datang dalam masa terdekat ini,
sungguh tidak mampu untuk aku terusan kuat.

setiap satunya membuat diri ini lemah selemahnya,
mana yang harus aku dulukan,
antara pelajaran , keluarga atau cintaku,
saat aku cuba untuk bahagia,
balik itu kau hadirkan ujian
sekuat yang mampu,
jujur airmata temani tiap saat
kerna aku hanya punyai engkau Ya Tuhanku,
aku bukan seperti mereka,
punyai keluarga untuk cerita segala masalah,
punyai teman untuk meluahkan segala rasa,
aku masih tetap sendiri,
mungkin masih terperangkap cinta yg mati.

buat sang kekasih,
hadirlah kau
temani lah hari-hariku,
bahagiakan aku,
buat aku tersenyum,
mungkin engkau tidak tahu
namun aku tetap akan terus meminta
agar engkau hadir saat dua hati telah bersedia
untuk dimiliki,

Ya Allah peliharalah hati ini,
selemah mana biarlah kepada engkau aku ceritakan.
moga aku boleh kuat untuk sementara sudah memadai.